Makcik bersyukur tak lagi ikat perut bila orang macam kita rajinkan diri nak bersedekah

TIADA lebih menggembirakan warga emas daif di sini apabila menerima makanan percuma yang disumbangkan pihak prihatin.

“Mak cik sangat bersyukur dengan sumbangan ini kerana boleh meringankan beban belanja yang hanya bergantung kepada upah mengemas rumah orang dengan bayaran antara RM20 hingga RM30.

“Jika ada kerja, adalah wang untuk mak cik berbelanja membeli makanan dan keperluan lain, jika tidak, terpaksalah berjimat cermat serta ikat perut memandangkan mak cik tinggal seorang di rumah kerana sudah lama berpisah dengan suami.

“Seramai 11 anak mak cik pula bukan orang senang dan masing-masing mempunyai tanggungjawab kepada keluarga dan mak cik tidak mahu menyusahkan mereka,” katanya.

Seorang lagi penerima, Esah Mat, 80, berkata, dia penerima tetap program itu sejak setahun lalu dan setiap minggu akan berulang alik dari Gual Mesa, Rantau Panjang dengan menaiki bas.

Selain mengambil bahagian dalam program itu, dia juga menjual ubi di kaki lima Pasar Besar Siti Khadijah, di sini.

“Makanan percuma ini diberikan dua kali seminggu dan apabila waktu tengah hari, mak cik akan ke sini untuk mengambil nasi percuma bagi mengalas perut,” katanya.

Baca lanjut di: www.msn.com

About Azam Mohd

Penulis merupakan blogger sambilan menulis tips untuk memberi motivasi diri kepada para pengunjung supaya dapat merasa erti hidup dari yang biasa-biasa kepada yang luarbiasa. Bangkitlah dari dalam diri untuk bertindak mencapai impianmu menjadi orang yang memberi manfaat buat ummah!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *