Kenapa rezeki aku tak murah macam orang lain

Tentu anda pernah tanya diri sendiri, “Kenapa rezeki aku tak murah macam orang lain?”

Nak tahu jawapannya ke?

Jawapannya bergantung kepada diri sendiri sebenarnya.

Ada beberapa jawapan ikut kesesuaian atau situasi seseorang.

Antaranya:

  1. Kerana tanpa anda sedar, anda sendiri tak nak rezeki tu kerana belum bersedia
  2. Halangan minda persepsi rezeki itu murah
  3. Dosa sebabnya rezeki terhalang dari masuk
  4. Lain-lain sebab (rujuk sini)

Mengaku diri perlu jadi kaya tapi masih tidak mahu kerja untuk menambah simpanan ibarat orang yang lapar kerana malas mahu makan. Untuk menarik rezeki masuk kita mestilah mempunyai sebab yang kukuh. Perlu ada vakum. Sama macam buat bisnes. Nak buat bisnes bukan untuk keuntungan tapi nak bantu orang selesaikan masalah. Pure reason scara otomatik profit akan masuk sebagai bonus. Jadi sebelum memohon dilimpahi rezeki sedarkan diri tentang faktor-faktor sekeililing adakah ada halangan atau ia sebenarnya diri anda yang menghalang kerana belum cukup bersedia.

Minda juga boleh menyumbang kepada penghalang rezeki. Tak percaya? Kenapa kita sebut murah rezeki sedangkan seeloknya sebutkanlah rezeki yang berkat. Yang murah ni nampak macam tak berkualiti, Sedangkan rezeki Allah walau setitik air ianya adalah sangat tinggi nilainya disisi Allah. Ubah fikiran kita lepas ni in shaa Allah. Rezeki yang banyak pun belum tentu cukup dibandingkan dengan rezeki sedikit yang berkat selalunya akan lebih tahan lama.

Dosa juga boleh menyekat rezeki masuk. Oleh itu diriwayatkan, Hasan Al Bashri telah memberikan tips yang sama untuk masalah berbeza apabila ada orang meminta nasihat darinya. Istighfar adalah sangat penting bagi seorang muslim untuk ucapkannya paling tidak tujuh puluh kali dalam satu hari untuk hapuskan dosa diri kita sendiri.

Imam al-Qurthubi menyebutkan dari Ibnu Shubaih, bahwasanya dia berkata: Ada seseorang yang mengadu kepada Hasan al-Bashri rahimahumullah, tentang musim kemarau. Lalu Hasan al-Bashri berkata, “Istighfarlah engkau kepada Allah.”

Ada lagi orang yang mengadu bahwa dia miskin. Hasan al-Bashri tetap menjawab, “Mintalah ampun kepada Allah.”

Pengadu berikutnya mengatakan, “Do’akanlah saya agar dikaruniai anak.” Hasan al-Bashri tetap menjawab, “Mintalah ampunan kepada Allah.”

Kemudian ada lagi yang mengadu bahwa kebunnya kekeringan. Hasan al-Bashri tetap menjawab, “Mohonlah ampun kepada Allah.”

Melihat hal itu, Rabi’ bin Shubaih heran dan berkata pada Hasan Al-Bashri. “Tadi orang-orang berdatangan kepadamu mengadukan berbagai permasalahan, dan engkau memerintahkan mereka semua agar beristighfar, mengapa demikian?’

Hasan al-Bashri rahimahullah menjawab, “Aku tidak menjawab dari diriku pribadi, karena Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengatakan dalam firman-Nya:

فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا # يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا # وَيُمْدِدْكُم بِأَمْوَالٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَل لَّكُمْ جَنَّاتٍ وَيَجْعَل لَّكُمْ أَنْهَارًا

“Lalu aku berkata kepada kaumku, ‘Hendaklah kalian mohon ampun kepada Tuhan kalian dari kekafiran dan dosa-dosa kalian. Tuhan kalian itu senantiasa Maha Pengampun. Allah menurunkan hujan dari langit secara terus menerus kepada kalian. Allah memberikan harta dan anak kepada kalian. Allah memberikan kebun-kebun dan sungai-sungai kepada kalian.’ (Qs. Nuh [71]: 10-12)

Cuba lihat ayat diatas, mohonlah ampun dari Allah swt dan Dia akan berikan hujan, harta, anak, kebun dan sungai kepada kita. Itu baru istighfar. Nak tahu tips lain untuk mudahkan rezeki memasing?

Klik sini —> Tips lancarkan rezeki dengan lebih laju

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Popup Dialog Box Powered By : XYZScripts.com